https://www.deherba.com/

Hari ini jualan gua sepi, mungkin karena ujan, atau karena Imlek, atau mungkin karena hujan di hari Imlek? Ah.. nggak tau lah.

Hati gelisah, gundah gulana karena belum ada pemasukan buat beli sesuatu yang buat dimasukin ke mulut. Udah empat jam gua Cuma duduk di dalam bajaj, memandangi awan gelap dan menikmati tempiasan air hujan. Jalan raya yang biasanya macet dan penuh ame asep kenalpot mendadak agak longgar cuman di seberang jalan sana gua melihat ada pengendara sepeda motor lagi melaju terus dikasih salam tempel ame pemuda (lebih tepatnye bocah) pake parang, abis ngasih salam mereka pergi. Gua ngga tau itu motifnya apa, tapi yang jelas pemuda sial di seberang jalan sana bukan satu-satunya korban dan bukan yang pertama.

Untuk beberapa hari berita itu masih bertengger diurutan pertama tangga gossip dikalangan Markizen (sebutan untuk warga pasar), kasihanlah korbannya, tak bermorallah pelakunya, nggak bisa ndidiklah orang tuanya dan masih bervarian cercaan mereka. Tapi gua mah selow aja, ngapain mikirin begituan toh itu bocah nggak bakal bisa ngasih salam parang ame gua, kan kendaraan gua bertameng hahaha….

Tepat satu menit setelah empat jam gua nggak ngelakuin sesuatu yang berfaedah, datanglah seorang perempuan cantik jelita. Bajunya dress warna merah, rambutnya pendek item basah. Waw… rejeki! Dengan nafas yang kembang kempis setelah berlari doi ngempirin gua, doi tanya buah buat obat asma. Hah! Busyet! Gua binggunglah pastiya. Sepanjang gua jadi pembuah baru kali ini ada yang tanya beginian. Karena gua binggung pura – puranya gua berfikir keras, gua pandangi buah-buahan gua, gua pandangi buah doi, gua pandangi buah gua lagi… kalau diperhatiin doi itu mirip kayak presenter talkshow berita tv yang boomingnya di youtube itu, seketika itu pikiran gua kemana-mana, gua ngebayangin jadi orang tv!

Dibayangan gua, gua itu lagi membawakan acara yaa… semacam kayak dokter boyke gitu, gua kagak tau itu sebutannya apa tapi intinya gitulah. Nah di bayangan gua itu gua punya solusi dari permasalahan mbaknya ini, bukan buah melainkan daun. Ya daun. Namanya kecubung. Degan memakai jas rapi bagai orang mau nikah, ditangan gua megang tab yang buat pagangan aje, gua ngejelasin nih ama pemirsa se-Indonesia bahwa kecubung itu bukan hanya buat mabok dan tidur selama tiga hari, tapi ada manfaatnya juga. Salah satu manfaatnya adalah buat terapi menyembuhkan asma, manfaat yang lain bisa buat rematik, sakit pinggang, pegel linu, bisul dan eksim.

Lain ladang lain juga ikannya. Kecubung sendiri punya banyak nama pemirsa, di Madura disebut dengan nama kacobhung atau bembe, di Gorontalo disebut bulutube, di Seram itu taruapalo terus di bugis itu tapong sementara di tempat lain gua belum sensus namanya, mungkin nanti barangkali sobat pena yang berasal dari daerah yang tak tersebutkan diatas bisa kasih tahu dikolom komentar hehe..

Si kecubung ini ternyata mengandung senyawa kimia diantaranya itu ada hoisin, co-oksalat, zat lemak, atropine dan skopolamin! Wah gila nggak tuh. Buat apa aja ya itu fungsi zatnya? Gua sih kagak tau, sobat pena bisa cari aja di google atau tanya kepada pihak yang berkompeten jangan tanya ama pembuah yang nggak lulus sekolah kayak gua ini..

Oiya cara terapi asmanya gini nih sobat pena gua kasih tahu biar kagak salah pakai terus keracunan atau minimal mabok. Yang pertama sobat pena petik tuh 10 aja lembar daunnya jangan semua kasihan kalau dipetik semua nanti nggak bisa berfotosintesis, setelah itu daun dikeringin dibawah sinar matahari, inget di bawah sinar matahri jangan diatasnya, nggak bakal nyampe sono, kalau udah kering gulung tuh daunnye jadiin kayak rokok gitu terus di bakar deh. Jangan dibakar semuanya ya bahaya! Bakar dikit aja terus buru tuh matiin apinya, kan itu ada asepnya tuh, lah itu yang dihirup asepnya itu.

Temen – temen pena hidari pemakaian 2 linting dalam enam jam ya.. soalnya nanti effeknya beda dan bisa nimbulin ketagihan. Kan lucu ya kalau ketagihan terus sakau, ada orang tanya “eh.. itu dia sakau apaan?” yang tau jawab   “itu dia sakau kecubung”. Yaelah…. Kagak keren banget gitu looh. Sekali lagi pesen gua penggunaanya bukan kayak rokok yang disedot ya, walau sama-sama dibakar tapi asepnya yang dihirup dan bertahap.

Duaaarrr….. petir menyambar di langit membuyarkan semua yang gua bayangin. Cewek itu masih disini. Nungguin gua mau ngomong apa. Karena gua nggak punya buah yang doi maksudkan dan kebetulan gua ada kompor di lapak buah gua, gua tawarin aja dia teh anget biar nggak kedinginan. Eh dianya malah mau, yaudah akhirnya kita ngeteh deh di lapak buah bajaj gua, ngobrol sambil gua ceritain tentang si kecubung.

Oke segitu dulu ya curhatan dari gua hari ini, maapin kalo ada salah-salah kata dan barang kali ada yang mau mbetulin ama ngasih info lebih lengkap tentang kecubung gua tunggu ya hehehe… S3!! (salam sehat selalu).

15 KOMENTAR

  1. Enggak salah nih bahas kecubung, Bang Bajaj?😱😱

    Aneh, aku kok merasa kenal dengan pemilik akun ini. Namun, aku harap aku salah deh. Enggak niat ganti nama biar enggak dibilang akun kloningan, Bang? Hehe. Hmmm, maafkan. Aku trauma dengan nama pena yang begitulah.😱🙊🙈