Sumber gambar jestpic.com

Hai bray! Salam kenal. Gua pendatang baru di dunia Penakata dan juga di dunia pembuahan. Eitzz … bukan membuahi anak orang tapi dunia buah.

Gua mau curhat bentar nih.  Sebelum gua mutusin jadi pembuah. Gua berasal dari desa nan jauh di mata kalian. Orang tua gua juga bukan kayak orang tua kalian. Singkat cerita gua putus sekolah. Terus gua binggung nih mau ngapain? Lagian di desa cuma ada sawah, kebo ama kambing. Gua pengen yang lebih!! My life my adventure– itu kata baliho di kota kabupaten. Gede tulisannye.

Akhirnye gua nekat putusin merantau ke ibu kota. Kata orang ibu kota itu lebih kejam dari pada ibu tiri.  Gua nggak percaya itu. Karna memang gua nggak punya ibu tiri. Jadi sudah barang tentu ibu kota tidak lebih jahat dari pada ibu tiri gua.

Di Jakarta gua kerja apa aje yang penting perut ini bisa terisi. Setengah mati gua harus ngisi perut ini ame nasi. Soalnya orang Indonesia kalo belum makan nasi katanya belum makan– itu ngemil. Gua juga binggung kenapa ya nasi jadi makanan pokok? Doi itu tergolong apa ya? Buah-buahan apa sayur-sayuran? Soalnya kalo dibilang biji – bijian. Semangka juga punya biji tapi masih dikatakan itu buah-buahan.

Tukang semir sepatu … pernah, semir rambut … pernah juga, nyuci bemo udah khatam. Sampe akhirnya gua ketemu ame seseorang yang merubah hidup gua selamanya. Namanya Bang Juri, dia driver bajaj legendaris. Gua kagum banget asli sama ntu orang. Walaupun dia sering masuk tv tapi beliau kagak sombong. Beliau masih aja narik bajaj, enggak gengsi. Bahkan bajainya diajak main di tv sekalian.

Nah … gua kenalan tu sama beliau di aangkringan. Beliau pan duduk di bangku panjang. Kakinya diangkat satu sambil ngopi ame ngrokok. Beliau kalo kagak salah pas ntu lagi ngobrol sama … Bang Benyamin. Iye Benyamin. Kalo kagak salah liat gua. ngobrolnye seru banget. Mereka ketawa – ketiwi, saling ledek, saling gampar, sampe saling tonjok.  Gua pan jadi iri. Ya, pengin merasakan kehagiaan juga di sekian lebar ruang pahit hidup gua. Akhirnya gua nekatlah buat ngampirin beliau, posisinye ntu beliau lagi terkapar abis ditonjok. Gue ngampirin dia langsung jongkok terus gua ngomong.

“Bang gue rahmat”

Terus dia cuma bengong, kaya bingung gitu. Tiba-tiba dia bangun, dia ngomong gini “kalo rahmat mah nolongin kaga cuma liatin dong!”

Mungkin dikiranya gua rahmat Tuhan kali ye. Ya bener sih gua rahmat makhluk Tuhan.

Terus kita ngobrol tu diangkringan. Gue cerita nih latar belakang gua. Beserta segala kenestapaan hidup gua. Kita ngobrol tu dari jam 2 siang sampe jam 11 malem. Kalo kagak salah inget gua.

Akhirnya diputuskanlah gua bawa bajaj beliau. Beliau pensiun. Ganti gua yang narik bajaj tapi tetep setoran ame dia. Pikir gua nggak papa lah narik bajaj. Gua bisa memperbesar penghasilan sesuai usaha.

Gua juga tidur di rumah beliau buat menghemat pengeluaran. Sampe suatu moment dia ngomong gini. Pas tu kita lagi ngopi di bawah pohon durian.

“Mat, ini bajaj buat elo ye”

Gua kaget. Sumpah gua kaget banget setengah mati!!

“Beneran bang? Wah makasih loh bang. Abang udah baik banget sama rahmat”

iye bajaj ini buat elu tapi nggak sekarang!! Nunggu gua mati dulu”

Etdah … Kirain beneran. Tapi saat itu juga langit mendung. Angin kencang berhembus dari ufuk kiri menerpa wajah kami dan kilat menyambar bak Thor memukul palunya. Pohon durian bergoyang tak kuasa menahan kekuatan angin dan … Jatuhlah salah satu durian terbesar di pohon itu– mentaati hukum alam gravitasi. Tumbang mengenai kepala bang juri yang dalam hitungan 3 detik kemudian ikut tumbang juga.

Gua berdiri di antara sedih karena Bang Juri telah tak bernyawa dan seneng mendapatkan bajaj Bang Juri. Namun bagaimanapun juga, warisan mengenai bajaj itu jatuh ketangan gua. Jadilah 100% itu bajaj milik gua. Sekarang nggak ada bang juri, nggak ada setoran lagi.

Hari berlalu gua melaju dengan susah di jalan metropolitan karena macet. Seperti keris yang kehilangan tuannya. Sepeninggalan bang juri bajaj menjadi sepi pengunjung. Satu dua hari sih gua tahan. Lah … ini sampe satu bulan kan gua tekor yak!

Di tengah gunda gulana itu. Emak bbm gua. katanya gua disuruh pulang bentar. Sebab ada pemilihan kepala desa di rumah. Ok! gua pulang. Bajaj juga gua bawa pulang. Soalnya binggung mau parkir di mana. Bajaj legend.

Sampe di rumah dia tanda-tanya perihal lika liku kehidupan gua. Gua cuma bisa jawab “Aman mak.”

Emak tersenyum tenang. Hati gua nangis bro. Terus gua mikir apa gua di sini aje ya? Di tanah kelahiranku terkasih. Tapi mau ngapain … Tukang bajaj nggak laku. Jual jajanan SD yang penuh gizi kayak Mbak Vera. Otak gua kagak nyampe buat ngitung protein dan kawan-kawannye. Jualan buah masih banyak kebon.

Aaaarrrggg … Binggung, bingung dan bingung. Namun bak cahaya Ilahi emak datang membawakan sebongkah semangka. Beliau bersabda “iki nang ben adem, sehat juga.”

Sssetttt … Saat itu gua putusken untuk berjualan buah dengan maksud dan tujuan menyehatkan seluruh masyarakat Indonesia. Ya gua jualan buah tapi kagak di desa. Gua jualan di tempat orang mbutuhin buah.

Semarang iam coming with fruit and bajaj!!
Sekarang gua di Semarang dengan modal nekat.

 


~ini cerita Gue. Hemm … Cerita loe mana?~

21 KOMENTAR